#SaveSeko Bab Tiga: Perjuangan Wanita Seko

Share :

Ditulis Oleh: Een Irawan Putra

Jalan yang menghubungkan Dusun Hoyane dan Dusun Pokapaang menjadi berlumpur dan licin saat musim hujan mendekat, tetapi beberapa bulan yang lalu para wanita Hoyane, bersama anak-anak mereka, peralatan dapur dan tenda, melewati jalan yang buruk untuk berkumpul dengan orang lain dari Pohoneang, Malino , Harana', Pasangkalua' dan Pokapaan untuk melakukan aksi bersama. Butuh waktu 2 jam berjalan kaki dari Hoyane untuk sampai ke Pokapaang.

Lebih dari 400 perempuan menempati Puriliang, salah satu lokasi survei geologi PT Seko Power Prima di Pokapaang. Pada gilirannya, mereka bermalam di sana mencegah para pekerja menggunakan peralatan pengeboran. Para perempuan harus mengambil alih kegiatan yang sebelumnya dilakukan oleh laki-laki mereka, karena para laki-laki yang memprotes kegiatan tersebut dipenjarakan. “Kami mendirikan tenda dan tidur selama berhari-hari di sini, di lokasi pengeboran. Kita semua berbicara satu suara,” kata Hasmin Tarundu (45) dari Dusun Malino, Desa Tanamakaleang. Bersama enam perempuan lainnya, dia membawa kami berkeliling lokasi survei dan di mana mereka mendirikan tenda.

Hasmin mengatakan kepada kami bahwa semua perempuan di dusun tersebut dipindahkan untuk menempati lokasi dan menghentikan semua kegiatan perusahaan. Mereka berbagi saling pengertian di antara mereka sendiri. Mereka berbagi peran menjaga – ketika beberapa harus melakukan pekerjaan sehari-hari, selalu ada beberapa yang menggantikan mereka untuk menjaga sampai yang pertama kembali keesokan harinya. Demikian pula, ketika beberapa sakit, mereka disarankan untuk pulang dan yang lain akan menggantikan mereka. Mereka mendirikan tenda di lahan miring untuk berteduh dari terik matahari dan tidur di malam hari. Pada gilirannya, mereka menyiapkan makanan untuk diri mereka sendiri. Mereka membawa semua peralatan masak, bahan dan bahan baku yang dibutuhkan dari rumah. Ada tujuh dapur yang didirikan di dekat tenda.

Selama dua bulan, perusahaan tidak dapat melanjutkan survei dan akhirnya, karena kehilangan kesabaran, mereka memanggil beberapa polisi untuk membubarkan para wanita. Pada 27 Maret 2017, lima polisi dan satu anggota militer datang ke lokasi pengeboran. Sarah Restin (27), putri bungsu Peter Karla, maju menemui mereka, “Saya sedang makan ketika polisi datang. Aku langsung berdiri dan menemui mereka. “Ada apa, Pak?” tanyaku. 'Kami datang ke sini untuk membubarkan Anda, wanita. Kami telah meminta Anda untuk membubarkan diri dan pulang beberapa kali. Perusahaan ingin melanjutkan kegiatannya. Surveinya hampir selesai,’ kata salah satu polisi yang saya temui.” Dia juga memberitahu kami bahwa anggota tentara yang datang bersama polisi bernama Hendrik.

Para wanita menolak untuk pergi; mereka terus mengitari peralatan pengeboran, memegang spanduk bertuliskan 'Kami Tidak Terima! Tanah Adalah Hidup Kita.” Polisi mendekati para wanita dan mencoba membubarkan massa. Mereka mencabut tiang tenda sambil meneriaki dan mengintimidasi para perempuan dan anak-anak. "Kamu pulang atau aku akan menembakmu!," Sarah mengulangi apa yang dikatakan salah satu polisi. Seorang wanita tua berdiri diam, gemetar ketakutan dan berkata kepada Sarah bahwa dia ingin pulang. Sarah melepaskannya dan wanita tua itu mengambil tasnya dan pulang. Ketika para wanita ingin merekam apa yang dilakukan polisi dengan smartphone mereka, seorang polisi berbicara kepada mereka dengan marah. "Tidak boleh menembak, jika kamu melakukannya, aku akan menembakmu," Sarah mengulangi kata-kata polisi itu.

Karena para wanita menolak untuk pergi, polisi menembakkan gas air mata tiga kali. Dengan mata dan paru-paru teriritasi, para wanita berlarian. Sambil menangis, mereka mencoba membantu seorang wanita tua buta. Salah satu wanita pingsan dan diinjak-injak di antara kerumunan yang panik, untungnya hanya beberapa detik.

“Dua hari setelah penembakan gas air mata dan pembubaran, perusahaan melanjutkan kegiatannya di bawah perlindungan polisi. Setelah kejadian itu, kami tidak berani datang ke lokasi lagi karena takut ditangkap,” kata Lorina (31), yang juga ikut aksi perempuan tersebut. Dia melanjutkan memberitahu kami bahwa mereka tidak datang ke lokasi lagi bukan karena mereka menyerah tetapi karena mereka takut ditangkap dan diancam oleh polisi. “Kami dibentak dan ditanyai sepanjang waktu 'siapa pemimpinnya? Siapa yang mengantarmu?’. Lorina dan ratusan perempuan lain yang ikut aksi itu sangat trauma dengan tindakan intimidasi yang dilakukan polisi sehingga sampai saat ini mereka masih takut dengan polisi dan tentara.”

Blog Lainnya
27 December 2021
Sejak 2015, status Rangkong Gading dalam IUCN Red List naik tiga tingkat sekaligus menjadi CR/ Critically Endangered, yang mana status sebelumnya adalah NT/ Near
27 December 2021
Pada awal tahun 1999 seorang pemuda dari Seko Padang bernama Mahir Takaka dan beberapa teman dari Yayasan Bumi Sawergading (YBS Palopo) berusaha untuk mendukung
27 December 2021
Tanah longsor 21 Februari 2005 di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Leuwi Gajah menunjukkan ada yang salah dengan pengelolaan sampah di Indonesia. Tanah longsor mengubur
27 December 2021
Duduk di gubuknya dan melihat masyarakatnya memanen padi, R. Kondo Lada’ mengatakan bahwa daerah itu adalah lumbung padi Ambalong. Beberapa dekade lalu, sebelum Sae
08 October 2021
Sudah enam kali konferensi rangkong dunia ini dilaksanakan tetapi baru yang ke tujuh ini tim Indonesia mengutus lebih dari tiga orang. Tim Indonesia kali ini terdiri dari